IkutSukaAku-ISA. Powered by Blogger.

PERHATIAN - INI BLOG KURANG AJAR...!!!!

Khusus buat pembaca bertaraf Skema, Sopan Santun dan Beradab. Ini bukan tempat lu orang. Sila logout.... jika tak mahu terasa sakit hati, menyampah dan memualkan. Sila ambil perhatian...!!!

Jika anda tidak boleh menerima konsep blog ini, dengan segala hormatnya anda sekali lagi dinasihatkan supaya logout secepat mungkin. Di sini tiada bahasa sopan santun, penuh beradab lagi tertip, harap maaf.

Wujudnya blog ini khusus untuk meluahkan rasa tidak puashati (sebagai rakyat) terhadap Parti2 Politik dan Kerajaan Korup (tidak kira BN atau PR) yang tugasnya memperbodohkan RAKYAT sepanjang masa.

Adakah Ini Fitnah atau Rekayasa..??? Nilaikan Sendiri...

>> Monday, January 20, 2014


Dua hari lepas, dalam perjalanan dari Puncak Alam ke Shah Alam, singgah sebentar di Masjid Negeri Shah Alam. Usai sahaja solat, hujan renyai-renyai sehingga lebat. Waktu itu kebetulan lapar, nampak seorang pakcik jual ais-krim di tepi pagar Masjid Negeri, singgah sebentar belikan aiskrim.

Sedang-sedang menunggu ais-krim disiapkan, hujan makin lebat, dentuman guruh semakin kuat. Nampak seorang lelaki india dan wanita india di tepi pagar, berdiri berdua di situ. Berseluar jeans, ber t-shirt bersahaja. Ana tanya..

“ Buat apa sini bro? “

“ Saya sedang tunggu teksi, mahu balik Padang Jawa “

Selepas perbualan kami dipanjangkan, dapat tahu saudara India tadi adalah seorang "muallaf", wanita di sisinya adalah isterinya. Alhamdulillah bertambah saudara seIslam lagi. Pada awal perbualan, saudara tadi memperkenalkan diri dengan nama Islamnya, Ariffin. Seorang lelaki berusia 25 tahun , berasal dari KL. Isterinya bernama Nadiah.

Terus ana mengajak mereka berdua menaiki kereta, ana tumpangkan terus dari Masjid tadi ke Padang Jawa. Dalam hujan makin lebat, kereta makin perlahan, ana bertanya padanya kenapa berada di masjid tadi

“ Awak buat apa di situ tadi ? “

“Saya mahu jumpa itu Jais, saya sudah jumpa rumah, sekarang itu Jais kata mahu bayarkan sewa rumah kalau sudah jumpa" sambil menunjukkan surat dari Jais

“Sekarang rumah saya di Padang Jawa sana sudah duduk 5 bulan, akhir bulan ini saya kena keluar, itu owner India tidak mahu saya duduk situ, itu Jais kata mahu bayar sewa, tapi sampai hari ini sudah 5 bulan saya sendiri yang bayar sewa, rumah saya apa pun tiada. Kosong tiada apa-apa “

“Tadi awak ke Jais mereka kata apa..???"

“Saya ke Jais itu tingkat satu tempat muallaf, mahu hantar itu form lagi, untuk minta bantuan, mereka kata dulu mahu bantu , sampai hari ini masih tiada jawapan, saya isteri semua nak makan susah “

“Saya masuk Islam sukarela, tiada siapa paksa, saya rela masuk. Ibu bapa saya tidak bagi saya tinggal dengan mereka, mereka kata saya sudah Islam tidak boleh campur, sekarang rumah saya tinggal itu rumah orang India lama punya, itu Ustaz Jais kata jangan guna pinggan mangkuk sudu semua, mereka kata akan beri bantuan kecemasan pinggan mangkuk lain. Tapi sampai hari ini, satu bantuan pun belum dapat."

Saya rumah satu apa pun tiada, tilam apa semua tiada. Itu ustaz kata mahu datang pun langsung tidak datang “

Hati ana yang dengar ni makin panas membara. Dalam hati seperti seribu carutan sudah diucapkan.

“Then awak hari-hari makan apa? “

“Saya dengan isteri makan roti sapu itu planta kuning setiap hari. Itu ustaz kata suruh minta saya belajar agama. Saya suka belajar, tapi bila waktu itu ustaz suruh datang pada hari kerja, saya juga kena kerja, mahu belajar macam mana? Saya kenderaan pun tiada “

“Itu tuan rumah kata Jais mahu bayar, itu cek sewa bulanan sampai hari ini pun tidak dapat lagi, kami sendiri juga yang bayar"

"Itu ustaz tiada datang tolong ke..???"

“Itu ustaz saya jumpa selalu kata, “Ariffin.., you usaha lagi, cari rumah lain, usaha lagi kerja semua, nanti kami tolong.., ada jiran beri saya motor lama, baru dua hari guna sudah enjin rosak, sekarang mahu duit lagi RM250 nak repair semua, saya makan pun tiada, lagi nak bayar sewa rumah semua"

Sedar tidak sedar sedang berbual sambil isteri di sebelah, dan mereka berdua di seat belakang, kami telah tiba di rumah mereka, apartment tingkat 11. Tiba di sana, Ariffin berkata;

“Saya punya isteri tidak boleh pakai tudung masuk rumah, ada kawan abang dia tinggal sini, kalau dia nampak... susah “

Terus isterinya buka tudung, kami terkejut, keIslaman mereka masih dirahsiakan walaupun 8 bulan sudah memeluk Islam...!!!”

Arifin mengajak ke rumahnya, bila tiba dirumah, betul katanya ianya… KOSONG..!!! KOSONG..!!! KOSONG..!!! Dari ruang tamu pintu masuk hingga ke dapur hanya dalam 6-7 langkah saja, ruang tamu kosong, bilik tidur kosong, tiada tv, tiada katil mahupun tilam bahkan peti sejuk dan dapur memasak pun tiada. Yang boleh nampak hanyalah tikar sejadah dihamparkan di dalam bilik mengarah ke kiblat.

Oh sayunya..!!!

Mereka tidur setiap hari bertilamkan lantai, mengalas perut dengan roti. Hey mana kamu semua yang bekerja di Pejabat Agama..!!! Duduk dalam aircond semata.., ini SAUDARA ISLAM kamu yang minta pertolongan, kamu buat apa..???

Pergilah cari orang untuk dibantu, kami bayar zakat setiap tahun , zakat harta, zakat fitrah, zakat emas dan lain lain.., kemana pergi semua wang zakat itu?

Ada 7 asnaf semuanya, bila ke Majlis Zakat, kamu sekalian dengan bangga ucapkan keuntungan zakat sehingga berjuta-juta, buat majlis program di hotel, sekalian makan 4 kali sehari, ini saudara kamu 8 bulan peluk Islam bantuan sekali sahaja diberi..??? Sungguh macam pelarian hidup mereka, berkat sungguh hidup kamu wahai pegawai-pegawai Majlis Agama?

Kebetulan hari ini 10 Januari, baru keluarkan duit untuk bayar duit kereta dan duit rumah. Terus ana capai duit itu, berikan semua pada mereka. Mereka orang Islam, mereka orang Malaysia kita, iya inilah tanggungjawab kita sebagai saudara seagama dan senegara.

Sebelum ini selalu dengar cerita tentang orang pusat zakat layan peminta zakat macam sial. Hari ini nampak benar cerita itu didepan mata. Bila masuk ke parking mana-mana pusat zakat, kereta Perdana, BMW, Mercedes tersergam indah. Kaya benar mereka dengan gaji bulanan..???

Rasa-rasa kerja itu berkat ke?
Orang 8 bulan hidup tunggang langgang nak cari tempat tinggal, nak makan, ditinggalkan keluarga, pertolongan yang diberi hanyalah “ bersabar dan usaha lagi “ ?

Rasa tidak berbaloi benar nak bayar zakat begini, tiada langsung kemajuan. Kami bayar zakat bukan untuk bayar gaji kalian, kami nak Islam agama kami ini mekar , menjadi tempat bantuan, tempat bergantung harap. Membantu ketika sukar.

10 hari dari sekarang, apakah yang akan terjadi pada Ariffin dan isterinya..???
Ditendang keluar oleh tuan rumah..????
Masih kais pagi makan pagi kais petang makan petang?

Jangan lupa, setiap sen gaji yang dibayar menggunakan duit zakat itu akan ditanya oleh SEMUA pembayar zakat di Padang Mahsyar, kamu tidak buat kerja , masih mahu duduk bersenang-senang di dalam ofis di bawah aircond , silakan. Tunggulah sehingga kalam dan janji Ilahi itu menjadi pasti.

Kisah sebenar di sini.


Masa nak kutip zakat... kaunter bergerak pelbagai, sampaikan kat tepi longkang pun sanggup buka meja, tapi bila masa agihan banyak pulak birokrasi dan kerenah mehnahnya.... seolah-olah duit pembayar zakat tu macam duit mak bapak diorang....

Apabila ada umat Islam merangkak ke Gereja, Tokong atau Kuil bangsa lain.... mulalah pejuang2 Islam sekonyong2nya dari peringkat bawahan hinggalah ke Ketuanya... melalak tak ingat dunia... hahahaha....

Persoalannya.... wajarkah Pusat Zakat di Audit...????

1 IkutSukaLu...::

Lang Tuesday, January 21, 2014 9:07:00 AM  

Salam bro... lama tak ber'maya'...

Hmmm... bagus pengalaman ni. Kalau pasal apa2 yang berkaitan ngan agama seronok juga kita perhatikan gelagat oarng yg kononnya 'pemegang amanah agama'.

Aku pun dah lama tahu perangai diorg ni. Selaalunya lebih islam dari org lain, lebih pahala dari org lain, lebih syorga dari orang lain. Terlebih alim dari org lain. Maaf ckp dah mcm org church zaman robin hood.

Mungkin agaknya diorg rasa dah bekerja dengan organisasi bernama Islam mereka lebih mulia kot dari orang lain. Kalau bab zakat ni lagi nyakitkan hati. Duit zakat tu agak2 nak hantar ke mana yee? Dihimpun sampai menggunung. Senarai asnaf dah kena modified kot. Malu juga dengan mubaligh kristian yg sering membantu ahli mereka yg baru.

Nak buat camne lagi bro... this is malaysia... the reputable muslim government and country.

Post a Comment

Gua tidak bertanggungjawab terhadap semua komen mahupun pandangan yang dihantar pembaca atau di cetak semula di blog ini. Hanya komen di ruang komen Intensedebate sahaja yang akan disiarkan.

1) Komen dari Anonymous/Tanpa Nama tidak akan di layan sama sekali.

2) Begitu juga dengan sebarang komen yang berbentuk sensitif, mengikut takrifan gua, akan dipadam.

Jika ada sebarang cadangan, kritikan atau tak puashati secara peribadi dengan gua, sila email ke zergdukes@gmail.com

Nasihat Buat Kerajaan Barisan Nasional

You can fool some of the people all of the time, and all of the people some of the time, but you can not fool all of the people all of the time. - Abraham Lincoln.

Layan....

Layannnnn....!!!!

Ziarah Dari...


widget

Layan.... Lagi...

Penchachai Umno/Barisan Nasional Fahamkan Ayat Ini..!!!!


“…Wahai orang-orang yang beriman..!!!
Janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani itu sebagai awliya, kerana setengah mereka menjadi teman rapat kepada setengahnya yang lain; dan sesiapa di antara kamu yang menjadikan mereka awliya, maka sesungguhnya ia adalah dari golongan mereka itu
…”; al-Maa’idah:51

Pelawat Terkini

  © Blogger template Webnolia by Ourblogtemplates.com 2009
   

Back to TOP