IkutSukaAku-ISA. Powered by Blogger.

PERHATIAN - INI BLOG KURANG AJAR...!!!!

Khusus buat pembaca bertaraf Skema, Sopan Santun dan Beradab. Ini bukan tempat lu orang. Sila logout.... jika tak mahu terasa sakit hati, menyampah dan memualkan. Sila ambil perhatian...!!!

Jika anda tidak boleh menerima konsep blog ini, dengan segala hormatnya anda sekali lagi dinasihatkan supaya logout secepat mungkin. Di sini tiada bahasa sopan santun, penuh beradab lagi tertip, harap maaf.

Wujudnya blog ini khusus untuk meluahkan rasa tidak puashati (sebagai rakyat) terhadap Parti2 Politik dan Kerajaan Korup (tidak kira BN atau PR) yang tugasnya memperbodohkan RAKYAT sepanjang masa.

Khalifah Ulul Amri umnoApco... Najib Razak.

>> Thursday, January 20, 2011

Apakah yang kita faham dengan maksud Pemimpin atau Khalifah...??? Di sini gua sekadar berkongsi cerita inisiatif seorang isteri Khalifah Islam. Apatah lagi jika suaminya iaitu seorang Khalifah yang di gelarkan sebagai Ulul Amri oleh pengikut-pengikutnya.

Tenang di Segamat yang selama ini tenang mula menjadi kecoh apabila Pilihanraya Kecil akan diadakan di sana pada 30 Januari ini. Saya memang selalu lalu Tenang Station semasa ke Segamat, memang deretan kedai usang di sana amat tenang dan damai.

Pilihanraya ialah proses demokrasi untuk menjadi pemimpin mereka dan juga untuk menyampaikan sebarang permasalahan dan isu rakyat ke atas.

Aku seperti biasa malas nak komen politik, tapi mari kita renung-renungkan pemimpin yang kita pilih tu alangkah indahnya jika seperti khalifah-khalifah Islam dahulu dari segi gajinya.

Tepat sehari selepas di angakta menjadi khalifah, Saidina Abu Bakar r.a. dilihat pergi ke pasar dengan barang dagangannya. Umar kebetulan bertemu dengannya di jalan dan mengingatkan bahawa di bahu Saidina Abu Bakar sekarang terpikul beban negara yang berat. “Mengapa kau masih pergi ke pasar untuk menjalankan perniagaan? Sedangkan negara mempunyai begitu banyak masalah yang harus diselesaikan…” kata Umar.

Mendengar itu, Saidina Abu Bakar tersenyum. “Untuk mempertahankan hidup keluarga,” ujarnya singkat. “maka aku harus bekerja.”

Kejadian itu membuat Umar berfikir. Maka dia pun, bersama sahabat yang lain berbincang dan mengira perbelanjaan rumah khalifah. Tak lama kemudian, mereka menetapkan gaji tahunan 2,500 dirham untuk Saidina Abu Bakar, dan kemudian secara berperingkat, dinaikkan menjadi 500 dirham sebulan.

Harga 1 dirham semasa artikel ini dibuat ialah RM20, bermakna lebih kurang RM10,000 sebulan. Namun kita jangan lupa harga perak pada zaman khalifah tentunya berkali ganda jauh lebih murah lagi. Perkiraan Saidina Umar pun adalah cukup-cukup untuk perbelanjaan keluarga Saidina Abu Bakar R.A sahaja.

Meskipun gaji khalifah sebesar itu, Saidina Abu Bakar tidak pernah mengambil keseluruhan gajinya. Pada suatu hari isterinya berkata kepada Saidina Abu bakar, “Aku ingin membeli sedikit manisan.”

Abu Bakar membalas, “Aku tidak memiliki wang yang cukup untuk membelinya.”

Isterinya berkata, “Jika engkau izinkan, aku akan mencuba untuk berjimat wang belanja kita sehari-hari, sehingga aku dapat membeli manisan itu.”

Saidina Abu Bakar menyetujuinya.

Maka mulai saat itu isteri Abu Bakar menabung sedikit demi sedikit, menyisihkan wang belanja mereka setiap hari. Beberapa hari kemudian wang itu pun terkumpul untuk membeli makanan yang diinginkan oleh isterinya. Setelah wang itu terkumpul, isterinya menyerahkan wang itu kepada suaminya untuk dibelikan bahan makanan tersebut.

Namun Saidina Abu Bakar berkata, “Nampaknya dari pengalaman ini, ternyata wang gaji yang kita perolehi dari Baitul Mal itu melebihi keperluan kita.” Lalu Abu bakar mengembalikan lagi wang yang sudah dikumpulkan oleh isterinya itu ke Baitul Mal. Dan sejak hari itu, wang gaji beliau telah dikurangkan sejumlah wang yang dapat dijimat oleh isterinya sebelum itu.

Semasa wafatnya, Abu Bakar hanya mempunyai sebuah cadar usang dan seekor unta, yang merupakan harta negara. Ini pun dikembalikannya kepada penggantinya, Umar bin Khattab. Umar pernah mengatakan, “Aku selalu saja tidak pernah boleh mengalahkan Abu Bakar dalam beramal soleh.”

Bagaimana dengan khalifah kita hari ini??? hahaha

Oleh Umar Faruqi (Respeks Groups)

p/s: Khalifah di Malaysia tak kiralah dari umnoapco, PKR atau PAS (yang melayu dan mengaku Islam jelah), adakah di kalangan mereka yang benar2 menghayati konsep sebagai sorang pemimpin yang di tunjukkan oleh sahabat2 Rasulullah.... hehehehe.... tepuk dahi hantuk kepala kat dinding yeaaaaa......

Terutama sekali Khalifah dari umnoapco yahudi laknatullah... dari Khalifah nombor satu sampai ke akar umbi.... jahanam wa cakap luuuuu..... bila ada pilihanraya sahaja baru nampak batang hidung khalifah berjiwa rakyat, duduk makan bersila bersama rakyat.... kacau gulai kawah bersama rakyat..., tidur beralaskan tikar mengkuan di rumah rakyat..., turun motong getah di kebun rakyat....

Lepas pilihanraya.... semua rakyat2 tadi ntah bila tahun pulak nak berjumpa lagi dengan khalifah berjiwa rakyat tu.... itu Khalifah Hipokrit namanya.... kah....kah....kah.....

1 IkutSukaLu...::

mama sara Thursday, January 20, 2011 12:39:00 PM  

KHALIFAH SEKARANG LEBIH MEMENTINGKAN TEMBOLOK MASING2...JANJI MEREKA KENYANG(MEREKA DAN KELUARGA MEREKA)..

Post a Comment

Gua tidak bertanggungjawab terhadap semua komen mahupun pandangan yang dihantar pembaca atau di cetak semula di blog ini. Hanya komen di ruang komen Intensedebate sahaja yang akan disiarkan.

1) Komen dari Anonymous/Tanpa Nama tidak akan di layan sama sekali.

2) Begitu juga dengan sebarang komen yang berbentuk sensitif, mengikut takrifan gua, akan dipadam.

Jika ada sebarang cadangan, kritikan atau tak puashati secara peribadi dengan gua, sila email ke zergdukes@gmail.com

Nasihat Buat Kerajaan Barisan Nasional

You can fool some of the people all of the time, and all of the people some of the time, but you can not fool all of the people all of the time. - Abraham Lincoln.

Layan....

Layannnnn....!!!!

Ziarah Dari...


widget

Layan.... Lagi...

Penchachai Umno/Barisan Nasional Fahamkan Ayat Ini..!!!!


“…Wahai orang-orang yang beriman..!!!
Janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani itu sebagai awliya, kerana setengah mereka menjadi teman rapat kepada setengahnya yang lain; dan sesiapa di antara kamu yang menjadikan mereka awliya, maka sesungguhnya ia adalah dari golongan mereka itu
…”; al-Maa’idah:51

Pelawat Terkini

  © Blogger template Webnolia by Ourblogtemplates.com 2009
   

Back to TOP