IkutSukaAku-ISA. Powered by Blogger.

PERHATIAN - INI BLOG KURANG AJAR...!!!!

Khusus buat pembaca bertaraf Skema, Sopan Santun dan Beradab. Ini bukan tempat lu orang. Sila logout.... jika tak mahu terasa sakit hati, menyampah dan memualkan. Sila ambil perhatian...!!!

Jika anda tidak boleh menerima konsep blog ini, dengan segala hormatnya anda sekali lagi dinasihatkan supaya logout secepat mungkin. Di sini tiada bahasa sopan santun, penuh beradab lagi tertip, harap maaf.

Wujudnya blog ini khusus untuk meluahkan rasa tidak puashati (sebagai rakyat) terhadap Parti2 Politik dan Kerajaan Korup (tidak kira BN atau PR) yang tugasnya memperbodohkan RAKYAT sepanjang masa.

Sesudah Subuh, Satu Renungan, Sebuah Persoalan.

>> Friday, March 26, 2010

Salam bro,

Mohonlah ana bicara lantaran pertanyaan muncul dibenak ‘apakah benar sekarang zaman jahiliyah moden?’ dimana Firaun (sedikit waktu dahulu ada Maha Firaun, sekarang ada pula Firaun2 kecil?), Namrud, Qarun, Abu Jahal, Abu Lahab dan tokoh lain zaman jahiliyah dahulu itu wujud semula sekarang?

Maka benarlah al Quran itu Qodim (sedia) dimana suruhan perintah, larangan, petunjuk dan kisah2 didalamnya sesuai buat setiap zaman sehinggalah keakhirat; yakni dahulu telah berlaku, akan datang pasti berlaku – dahulu dan akan datang itu sedang berlaku sekarang!

Jenayah dan kemungkaran yang berlaku dihari ini adalah lebih teruk dan dahsyat lagi sehingga sepatutnya disebut jahiliyah moden. Jika dahulu, Allah SWT menurunkan wahyuNya sebagai rahmat dan Nabi Muhammad SAW sebagai utusanNya bagi menyelamatkan peradaban manusia daripada terus rosak dan jahanam, apakah rahmatNya turut terhenti dengan kewafatannya Rasulullah, para sahabat dan khalifah2 sewaktunya zaman kegemilangan daulah Islamiyah itu?

Usah kita bicarakan bab2 yang lampau itu, “Demikian itulah suatu umat yang terdahulu. Untuknya apa2 yang dikerjakannya dan untuk mu apa2 yang kamu kerjakan dan kamu tiada dipertanggungjawabkan tentang apa2 yang mereka kerjakan (2:134)” kerana pemerhatian kita adalah diwaktu2 ini khususnya diMalaysia.

Bukankah kadar jenayah dan kemungkaran sangat kerap berlaku malah lebih dahsyat dan teruk lagi sehingga disebut sebagai zaman jahiliyah moden oleh mereka2 yang bergelar ulama’ dan umara’ didalam ceramah dan tulisan2 mereka.

Persoalannya, mengapa perkara2 ini tetap terus berlaku sedangkan ulama’ ramai yang pandai dan bijak didalam bidang keagamaan dengan sijil dan ijazah berjela dari Makkah dan Madinah? Pun juga dari kalangan umara’ dari pemerintah mahu pun pembangkang memang tampak hebat dan berketrampilan sungguh, namun kecelaruan dan keharubiruan peradaban sungguh pincang serta lintang pukang. Mengapa dan kenapa sedemikian?

Menyorot perihal2 peristiwa kebelakangan ini berlaku bagai disusun2 satu persatu berlaku. Ulama’ dan umarak’ sama2 menyemarakkan hal2 bagai satu tragedi2 hebat melanda  tanpa kesudahan. Penyelesaiannya tidak pernah diusahakan malahan diterbitkan kehangatan dikalangan rakyat jelata.

Ulama’ dan umara’ sebenarnya telah bergolong2an menjadi berpisah dan terpisah dalam gerak kerja dan kerja buat didalam menyempurnakan amanah dan tanggungjawab. Sesungguhnya Al-Quran yang diturunkan
sebagai rahmat dan petunjuk itu sudah tidak lagi menjadi ikutan dan amalan.

Urusan2 agama itu tidak lagi menjadi kefardhuan, sekadar dijadikan sebagai alat untuk mencapai kepentingan pribadi malahan kengkadang hanya seperti bahan olok2an dan senda gurauan. Sebenarnya jenayah dan kemungkaran yang berlaku adalah disebabkan dan diakibatkan oleh mereka2 yang bergelar dan berjawatan itu, oleh yang sedemikian ulama’ dan umara’ perlu bermuhasabah diri terhadap peranan dan tugas mereka selama ini.

1) “Hai orang2 yang beriman, mengapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu perbuat?Amat besar kebencian disisi Allah kerana kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu perbuat" Pemimpin (ulama’ dan umara’) didalam penyampaian ucapan perdana, tazkirah dan usrah tampak begitu cantik dan murni namun rentak dan gaya kehidupannya tidak pernah mempraktikkan apa yang dikatakan dihadapan audien.

2) Didalam memperkatakan dan melakukan perkara2 kebajikan itu selalu bercampur aduk dengan perkara2 maksiat dan kemungkaran walaupun sebenarnya mengetahui kedudukan yang sebenarnya. “Dan janganlah kamu campurkan kebenaran dengan yang batil dan jangan kamu sembunyikan kebenaran itu, sedangkan kamu mengetahuinya” Niat menghalalkan cara dan konsep budi bicara diguna pakai walaupun matlamat projek dan program itu pada dasarnya adalah baik.

3) Ulama’ hanya berdiam selaku syaitan bisu dan takut untuk memberi teguran dan nasihat sekiranya berlaku percanggahan dengan perintah dan larangan Allah SWT jika perlakuan2 tersebut dilakukan oleh golongan yang disokongnya, apa lagi diberi jawatan tinggi dan gaji yang lumayan.

“Sesungguhnya orang2 yang menyembunyikan Kitab yang diturunkan Allah dan menjualnya dengan wang yang sedikit, maka tiadalah yang mereka makan masuk perutnya melainkan api neraka dan Allah tiada bercakap2 dengan mereka pada hari kiamat dan tiada pula membersihkannya; dan untuk mereka itu siksaan yang pedih”

4) Mereka yang bergelar   Ustaz atau Dato’ dan punyai ilmu pengetahuan agamanya yang tinggi dengan sijil dan ijazah berjela dari dalam dan luar negeri malah selalu menyeru dan mengajak orang lain kepada kebajikan tidak menjadikan diri sebagai role model dengan menunjukkan suri tauladan yang baik kepada umum lebih2 lagi jika terasakan kepentingan peribadinya tergugat dan namanya tercemar sanggup menyaman seorang bekas mufti yang juga bijak dan pandai  sebanyak R1.5juta!!!

“Adakah patut kamu suruh manusia itu berbuat kebaikan dan kamu lupakan diri mu sendiri, sedangkan kamu membaca Kitab? Tidakkah kamu memikirkan?”

Tidakkah mereka tahu membuat penyelesaian secara Islam ajarkan iaitu bersemuka bermesyuarah dan “Perkataan yang baik dan mengampuni (memaafkan kesalahan), lebih baik dari sedekah yang diiringi dengan yang menyakiti, dan Allah Maha Kaya lagi Penyantun”

5) “Sesungguhnya agama disisi Allah ialah Islam. Tiadalah berselisih ahli2 Kitab, melainkan setelah datang ilmu pengetahun kepada mereka kerana berdengki2an sesamanya. Barang siapa yang kafir akan ayat2 Allah, maka sesungguhnya Allah bersegera mengghisabnya” Ahli Kitab adalah mereka2 yang berilmu pengetahuan yang tinggi dan amat faham dengan perintah dan larangan Tuhan, namun sesama mereka saling salah menyalahkan didalam urusan2 dunia dan akhirat.

Bersangka2 hanya diri sendiri sahaja yang betul dan dengan sombong pula mengatakan orang lain bodoh dan tongong. Sokongan mahupun bangkangan dilahirkan dari ilmu pengetahuannya yang tinggi dan akal fikirannya yang bijak semata malahan terkadang2 itu pula hanya mengikut perasaan (perasan?) didalam berhujjah asal sahaja orang lain mahu mendengar dan diri menjadi popular.

6) Akhir2 ini dikalangan pembesar2 apabila berlaku perbalahan segala umpat keji dan maki hamun berhamburan tanpa rasa segan silu apa lagi kasih sayang walau pun sebelum itu tidur sebantal dan mimpi serupa! Kepada khalayak ramai dibocorkan apa yang selama ini menjadi rahsia bersama termasuk cerita aib dan salah laku dengan menggunakan media massa termasuk di Parlimen yang kononnya dimuliakan!!!

“Wahai orang2 yang beriman, jauhilah banyak dari prasangka, sesungguhnya sebahagian prasangka itu dosa dan janganlah kamu mencari2 kesalahan (aib) orang lain dan janganlah ada daripada kamu mengumpat orang lain.

Apakah ada diantara kamu suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Tentu kamu rasa jijik. Dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Penyayang”

7) Program dan projek yang kononnya atas nama kemajuan dan kebajikan serta moto dan logo yang sangat bagus selalunya dilancarkan dengan kos belanja yang tinggi namun misi dan visinya gagal serta menjadi gajah putih yang menyakitkan mata dan hati rakyat. Kos, masa dan tenaga sepatutnya boleh mendatangkan manfaat kepada kebajikan dan pendidikan sudah dibazir dengan begitu sahaja.

“Sesungguhnya orang2 yang membazir itu adalah saudara syaitan dan syaitan itu amat engkar akan Tuhannya”

8) “Berkata iblis :Hai Tuhan ku, demi sebab Engkau telah menyesatkan aku, akan aku hiaskan kepada mereka (kejahatan yang ada) dibumi, (sehingga mereka pandang baik) dan demi akan ku sesatkan mereka
itu semuanya”.

Berbagai perkara yang diperkatakan mahu pun yang diperbuat dipertahankan ianya sangat baik dan bagus walau sangat jelas kemaksiatan dan kemungkarannya. Baik pada mereka lantaran akal dan fikiran mereka sebenarnya tidak berlandasan Al-Quran sebaliknya telah terpengaruh dengan iblis dan syaitan, lebih malang lagi mengatakan selari pula dengan suruhan agama. “Firaun berkata: aku hanya mengatakan kepada kamu yang baik pada pandangan ku”.

9) “Kalau mereka beriman kepada Allah dan Nabi dan apa2 yang diturunkan kepadanya, nescayalah tiada mereka mengangkat orang2 kafir jadi wali tetapi kebanyakan mereka orang2 fasik” Sesungguhnya jihad dijalan Allah dan Rasul adalah menegakkan kalimat2 Allah dimuka bumi ini serta Allah menjanjikan kemenangan dan siapakah yang paling menepati janjinya selain Allah.

Namun kemenangan tidak juga tercapai untuk kesekian lamanya kerana mereka2 yang munafiqun, fasiqun, musyriqun adalah wali2 (pemimpin) yang dinobatkan dan diagong2kan.

10) “Hai orang2 yang beriman, masuklah kamu kedalam Islam kaffah (keseluruhannya), dan janganlah kamu ikuti langkah2 syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh kamu yang nyata” dll, dsbnya………

Bro yang budiman, bersama dengan beberapa butiran diatas itu dan sesungguhnya banyak lagi yang tersurat mahu pun tersirat didalam Al-Quran namun, ana bukan sorang ulama’, tuan guru atau ustaz untuk mahu mengajar, kerana kalau bicara tentang ilmu ajarkanlah daku kerana ana pun tidak tahu malahan satu sijil apalagi ijazah langsung tidak punya.

Apa yang diperkatakan adalah ayat2 Allah SWT, al Quran adalah perkhabaran gembira kepada yang beriman dan satu peringatan kepada yang ingkar, dan ana hanyalah sekadar menyampaikan seruan dan mengajakkan kembali kepada Allah dan RasulNya “Sesungguhnya telah kami turunkan kepada engkau beberapa ayat yang terang dan tiadalah yang menyangkalnya kecuali orang2 fasik”dan“Tiadalah yang membantah ayat2 Allah melainkan orang2 yang kafir, maka janganlah engaku terpedaya dengan bolak balik mereka didalam negeri”.

Itu sekiranya manusia2 itu beriman kepadaNya, “Kitab itu (al Quran) tidak ada keraguan padanya, jadi petunjuk bagi orang2 yang taqwa”

Wassalam ayahIssa,
http://khalifahhimpass.blogspot.com


N3 ini adalah kiriman dari ayahIssa, seorang komentator dan sahabat maya gua, sejak sekian lama menyepi kini beliau muncul kembali dengan sedikit nasihat dan peringatan dalam menunaikan seruan agama.

Tidak salah rasanya jika gua lanjutkan pula ke dalam blog yang serba kurang ajar ini untuk tatapan dan panduan khusus pada diri gua dan para pembaca sekalian sebagai Tazkirah pada hari Jumaat yang mulia ini.

1 IkutSukaLu...::

noor afzan Friday, March 26, 2010 10:34:00 AM  

salam Isa..
terima kasih kerana berkongsi..
saya pernah terdetik raas pelik dalam hati..

kenapa dan mengapa terlalu banyak perkara2 yang dah jelas tersurat di dalam kitab Allah AlQuran AlKarim berkenaan tanda2 akhir zaman..dah muncul sekarang..

dah nampak jelas tapi masih lagi tak sedar atau buat2 tak sedar.
rasa kebal dengan kuasa/ wang ringgit.

Ini bukan Jahilliyah dah..
Jahilliyah tu jahil = tak tahu dan memang tak mahu ambil tahu
Tapi Jahilliyah moden ni lebih menakutkan..

Post a Comment

Gua tidak bertanggungjawab terhadap semua komen mahupun pandangan yang dihantar pembaca atau di cetak semula di blog ini. Hanya komen di ruang komen Intensedebate sahaja yang akan disiarkan.

1) Komen dari Anonymous/Tanpa Nama tidak akan di layan sama sekali.

2) Begitu juga dengan sebarang komen yang berbentuk sensitif, mengikut takrifan gua, akan dipadam.

Jika ada sebarang cadangan, kritikan atau tak puashati secara peribadi dengan gua, sila email ke zergdukes@gmail.com

Nasihat Buat Kerajaan Barisan Nasional

You can fool some of the people all of the time, and all of the people some of the time, but you can not fool all of the people all of the time. - Abraham Lincoln.

Layan....

Layannnnn....!!!!

Ziarah Dari...


widget

Layan.... Lagi...

Penchachai Umno/Barisan Nasional Fahamkan Ayat Ini..!!!!


“…Wahai orang-orang yang beriman..!!!
Janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani itu sebagai awliya, kerana setengah mereka menjadi teman rapat kepada setengahnya yang lain; dan sesiapa di antara kamu yang menjadikan mereka awliya, maka sesungguhnya ia adalah dari golongan mereka itu
…”; al-Maa’idah:51

Pelawat Terkini

  © Blogger template Webnolia by Ourblogtemplates.com 2009
   

Back to TOP